Berita Indonesia Terbaru

Wisatawan Membludak Saat Libur Lebaran, Kemenparekraf Akan Perbaiki

Pihaknya akan melakukan evaluasi dan berharap partisipasi dari pemda (pemerintah daerah), pengelola destinasi, dan sentra ekonomi kreatif.

Editor: Ekayana
Dokumentasi SAR
Pengunjung Memadati Kawasan Pantai Kukup Gunungkidul Minggu (16/5/2021) 

TRIBUNSOLOTRAVEL.COM - Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno berjanji akan mengevaluasi terkait membludaknya kunjungan wisatawan ke sejumlah tempat wisata selama periode libur Lebaran 2021 minggu lalu.

“Kemenparekraf menyoroti kunjungan wisatawan di sejumlah destinasi wisata lokal ini adalah langkah yang terus harus kita perbaiki ke depan bahwa masih ada bagian dari destinasi wisata dan sentra ekonomi kreatif yang membludak (kunjungan wisatannya) selama libur Lebaran 2021,” kata Sandiaga saat Weekly Briefing, Selasa (18/5/2021).

Baca juga: Wisatawan Keluhkan Parkir Mahal di Gembira Loka, Tukang Parkir Ilegal Kini Diamankan

Baca juga: Periode Larangan Mudik, Sebanyak 81.000 Orang Naik KA Jarak Jauh

Pihaknya akan melakukan evaluasi dan berharap partisipasi dari pemda (pemerintah daerah), pengelola destinasi, dan sentra ekonomi kreatif, masyarakat, dan semua pemangku kepentingan. Diharapkan evaluasi tersebut dapat meningkatkan kepatuhan terhadap protokol kesehatan pada kesempatan-kesempatan berikutnya sebagai persiapan menghadapi situasi pandemi Covid-19 ke depan.

Tiga tahap penerapan protokol kesehatan di destinasi wisata

Hasil pantauan Kemenparekraf terkait penerapan protokol kesehatan CHSE (Cleanliness, Health, Safety, Environmental Sustainability) di lokasi wisata selama libur lebaran terbagi menjadi tiga tahap.

Pertama, lokasi wisata yang sudah patuh dan menerapkan protokol kesehatan secara ketat serta disiplin. Kedua, lokasi wisata yang penerapan protokol kesehatannya masih perlu diperbaiki. Dan, ketiga, lokasi wisata yang sama sekali belum menerapkan protokol kesehatan.

Terkait hal tersebut, pemda serta Satgas (satuan tugas) Covid-19 setempat berhak mengambil keputusan tegas serta memberi sanksi bagi pengelola destinasi wisata dan sentra ekonomi kreatif yang melanggar.

Sandiaga mengatakan, pihaknya bisa melihat bagaimana penerapan protokol kesehatan sudah berjalan baik di mal, restoran, hotel, lokasi wisata, dan sentra ekonomi kreatif lainnya.

“Kita juga melihat langkah-langkah antisipatif pemda yang perlu kita apresiasi, seperti di DKI Jakarta dengan penutupan Ancol, Ragunan, dan TMII. Juga langkah-langkah pemda untuk menutup Pantai Anyer, (Pantai) Carita, dan destinasi wisata lainnya di Banten,” ujarnya. Tidak hanya itu, Sandiaga juga menyebut sejumlah destinasi lain yang ditutup, yakni Kolam Renang Kenjeran di Jawa Timur, dan Pantai Batu Karas, Water Park HJR, serta kawasan geopark Ciletuh di Jawa Barat.

Berkali-kali mengingatkan

Sandiaga menegaskan bahwa pihaknya sudah berkali-kali mengingatkan pentingnya meningkatkan protokol kesehatan guna mengantisipasi banyaknya wisatawan saat libur lebaran. “Alhamdulillah koordinasi dan pelimbahan wewenang ke pemda tereksekusi dengan baik,” tuturnya.

Ia juga berterima kasih kepada masyarakat yang melaporkan pelanggaran penerapan protokol kesehatan dengan mengambil gambar, lalu membagikannya. Hal tersebut membantu pihaknya dalam proses pengambilan keputusan. “Kami memohon pengertian kepada masyarakat (bahwa) langkah-langkah tersebut diambil karena pengelola destinasi wisata dan pemda memutuskan untuk menekan potensi dan risiko penularan Covid-19,” ujarnya.(*)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul: Wisatawan Membludak Saat Libur Lebaran, Kemenparekraf akan Evaluasi

Sumber: Kompas.com

Ikuti kami di

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved