Berita Indonesia Terbaru

Gunakan Konsep Travel Corridor, Pariwisata di Nongsa dan Bintan Lagoi Buka April 2021

Kembali dibukanya sektor pariwisata lewat program save travel corridor ini diharapkan dapat menyentuh seluruh lapisan masyarakat.

Shutterstock/heru sukma cahyanto
Ilustrasi Bintan Lagoi (Shutterstock/heru sukma cahyanto) 

TRIBUNSOLOTRAVEL.COM - Pariwisata di Nongsa dan Bintan Lagoi di Provinsi Kepulauan Riau akan kembali dibuka pada April 2021. Kedua destinasi ini akan dijadikan zona travel corridor di Kepulauan Riau. Pembukaan ini merupakan bentuk finalisasi kebijakan terkait pelaksanaan travel corridor yang tengah dikebut pemerintah saat ini.

Beriringan juga dengan pelaksanaan vaksinasi Covid-19 massal. Pembukaan ini bahkan dilakukan lebih dahulu dibandingkan Bali yang ditargetkan akan dibuka pada Juni-Juli 2021.

Baca juga: Usai 1 Tahun Tutup Akibat Pandemi, TSTJ Solo Kini Dipadati Hingga 760 Pengunjung

Baca juga: Tangkuban Perahu Dikaitkan dengan Cerita Rakyat Sangkuriang, Berikut Sejarah Geologinya

Hal ini disampaikan Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno ketika meninjau proses vaksinasi Covid-19 bagi pelaku usaha parekraf di Batam View Beach Resort, Jalan Hang Lekiu, Sambau, Nongsa, Batam, Kepulauan Riau, Sabtu (20/3/2021).

“Saat ini masih dalam pembahasan. Yang diajukan adalah bagaimana save travel corridor ini bisa menghadirkan rasa aman. Karena krisis kesehatan, dari sisi keselamatan, keamanan yang harus diutamakan,” kata Sandiaga. Selain itu, sisi kenyamanan pun akan diperhatikan.

Ia menegaskan akan melakukan pengawasan dan evaluasi terhadap semua jalur tersebut agar bisa berjalan dengan baik.

“Kebetulan Batam dan Bintan karena jauh lebih siap dan angka (kasus) Covid-19 lebih rendah, harapan kita bisa terus dijaga dalam tingkat yang rendah dan terkendali. Rencananya bulan April ini,” jelas Sandiaga soal kenapa pariwisata Batam dan Bintan buka lebih awal dari Bali.

Selesaikan rapat kordinasi berasama pemerintah daerah

Dalam kunjungannya bersama Gubernur Kepulauan Riau Ansar Ahmad tersebut, Sandiaga mengaku telah menyelesaikan rapat koordinasi terkait penerapan save travel corridor bersama pemerintah daerah.

Keputusan menjadikan Nongsa dan Bintan Lagoi sebagai dua zona travel corridor di Kepulauan Riau juga diambil dalam rapat tersebut. Kedua tempat ini diharapkan dapat dipersiapkan dengan baik. Bukan hanya dalam segi infrastruktur saja, tapi juga meliputi penerapan protokol kesehatan yang ketat dan disiplin.

Mulai dari 3M (memakai masker, mencuci tangan, dan menjaga jarak), 3T (testing, tracing, dan treatment), serta vaksinasi. Kesepakatan kedua yang lahir dalam rapat koordinasi tersebut, sambung Sandiaga, adalah soal persamaan tujuan. Dirinya berharap seluruh pihak dapat menebar semangat dan harapan baru bagi masyarakat. Khususnya para pelaku usaha parekraf di Kepulauan Riau.

“Saya garis bawahi, ini semua bisa kita lakukan jika angka (kasus) Covid-19 di Kepulauan Riau dan di dua zona ini terkendali dan bisa ditekan seminimal mungkin,” tutur Sandiaga. Diketahui, Batam dan Bintan yang semula adalah kawasan unggulan pariwisata di Kepulauan Riau sangat terpuruk akibat pandemi Covid-19 setahun belakangan.

Kembali dibukanya sektor pariwisata lewat program save travel corridor ini diharapkan dapat menyentuh seluruh lapisan masyarakat. Agar nantinya tidak hanya menyentuh kalangan masyarakat ekonomi atas, tapi juga memberikan keberpihakan kepada masyarakat secara keseluruhan lewat pendekatan desa wisata maupun kampung-kampung tua.

“Mari kita bangkitkan pariwisata Kepulauan Riau, secara tegas dan disiplin, kita juga sampaikan bahwa pariwisata ini bangkit jika kita disiplin untuk menerapkan protokol kesehatan,” imbuh Sandi.(*)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul : Finalisasi Konsep Travel Corridor, Pariwisata di Nongsa dan Bintan Lagoi Buka April 2021

Ikuti kami di
Penulis: Azfar Muhammad
Editor: Ekayana
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved