Jelang Imlek, Patung Dewa-Dewi di Klenteng Tien Kok Sie Dibersihkan

Sumantri mengungkapkan sebelum patung-patung dibersihkan, para pengurus Klenteng Tien Kok Sie tetap meminta izin.

Penulis: Adi Surya Samodra
Editor: Ekayana
TRIBUNSOLOTRAVEL.COM/ADI SURYA SAMODRA
Sejumlah pengurus Klenteng Tien Kok Sie membersihkan patung menggunakan air sabun, Minggu (31/1/2021). 

Laporan Wartawan TribunSoloTravel.com, Adi Surya Samodra

TRIBUNSOLOTRAVEL.COM, SOLO - Sejumlah tradisi menjelang perayaan hari raya Imlek dilakukan di Klenteng Tien Kok Sie, Kelurahan Sudiroprajan, Kecamatan Jebres, Kota Solo.

Satu diantaranya tradis pembersihan kim shin atau patung dewa dewi. 

Baca juga: Masih Pandemi Covid-19, Panitia Imlek Imbau Masyarakat Silaturahmi Lewat Media Sosial

Baca juga: Perayaan Imlek Solo Tahun Ini Ditiadakan, Lampion Tak Hiasi Kawasan Pasar Gede : Risiko Kerumunan

Ritual tersebut dilakukan, Minggu (31/1/2021) dengan protokol kesehatan yang ketat.

Para petugas harus diukur suhu tubuh sebelum masuk ke kawasan Klenten Tien Kok Sie untuk membersihkan kim shin. 

Ketua Yayasan Tien Kok Sie, Sumantri Dana Waluta mengatakan tradisi tersebut sudah dilakukan 4 ribu tahun lamanya saat menyambut perayaan Imlek. 

"Seyogyanya bagi yang mampu membersihkan di dalam dan di luar rumah ataupun tempat ibadah saat menyambut tahun baru Imlek," kata Sumantri. 

"Jadi semua kelihatan bersih dan baru. Baru di sini maksudnya catnya yang sudah kusam dicat lagi. Apa yang perlu dibersihkan, ya dibersihkan," tambahnya. 

Dari pantauan TribunSoloTravel.com, sejumlah kim shin diturunkan dari lokasi peletekannya di Klenteng Tien Kok Sie. 

Patung Dewi Kwan Im menjadi satu diantaranya.

Seorang pengurus menyikat patung menggunakan air sabun di Klenteng Tien Kok Sie, Minggu (31/1/2021).
Seorang pengurus menyikat patung menggunakan air sabun di Klenteng Tien Kok Sie, Minggu (31/1/2021). (TRIBUNSOLOTRAVEL.COM/ADI SURYA SAMODRA)

Patung tersebut kemudian diletakkan di sebuah meja untuk dibersihkan pakai air sabun. 

Sebanyak empat orang yang membantu pembersihan patung-patung tersebut. 

Patung-patung sesekali diguyur menggunakan air kembang sebelum akhirnya disikat menggunakan air sabun beberapa kali. 

Setelahnya, patung-patung kemudian dilap dan dikeringkan.

"Jumlah kim shin-nya kalau ditotal bisa lebih dari 25 buah tapi kalau dikelompokan ada 17," ucap Sumantri. 

Sumantri mengatakan apabila patung-patung tersebut tidak dibersihkan, nanti akan nampak kusam. 

Terlebih, abu dupa kerap menempel di badan patung. 

"Kalau tidak makin lama, abu dupa membuat hitam," katanya. 

Sumantri mengungkapkan sebelum patung-patung dibersihkan, para pengurus Klenteng Tien Kok Sie tetap meminta izin.

Termasuk, hari dan jam pelaksanaan pembersihan para kim shin. 

Itu dilakukan dengan menggunakan tradisi Poa Pwe atau melempar dua potong kayu kecil. 

Tradisi Poa Pwe sudah dilakukan para pengurus Klenteng Tien Kok Sie dua hari sebelumnya. 

"Kalau tidak boleh itu nanti diganti harinya. Semisal hari ini boleh, maka langsung dilakukan hari ini," ungkapnya.(*)

Ikuti kami di

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved