Berita Dunia Terbaru

Thailand Kini Mulai Pertimbangkan Izinkan Pendatang yang Sudah Vaksinasi Tak Dikarantina

otoritas Thailand dilaporkan benar-benar mempertimbangkan pendatang yang sudah divaksinasi untuk melewati proses karantina wajib.

SHUTTERSTOCK/FRANK BACH
Viking Cave di Phi Phi. (SHUTTERSTOCK/FRANK BACH) 

TRIBUNSOLOTRAVEL.COM - Industri pariwisata Thailand kini mulai mengajukan langkah mengendurkan kebijakan untuk para pendatang yang sudah divaksinasi.

Nantinya Thailand akan bisa mengizinkan pendatang yang sudah divaksinasi untuk tidak melakukan proses karantina mandiri selama 16 hari.

Baca juga: Jepang Mulai Operasikan Kereta Bertema Mario Bros, Pecinta Mario dan Luigi Harus Naik

Baca juga: Kemenparekraf Targetkan 244 Desa Wisata Maju, Mandiri, dan Tersertifikasi pada 2024

Dua grup hotel besar di Thailand mengatakan pada Financial Times bahwa mereka ingin pemerintah Thailand untuk menghilangkan kewajiban karantina untuk pendatang yang telah mendapatkan vaksin yang sudah disetujui.

Sejak Maret 2020, pendatang yang berkunjung ke Thailand harus menghabiskan waktu karantina selama 15 hari di hotel yang sudah ditunjuk pemerintah. Mereka bisa memilih properti mana yang cocok dengan selera mereka, serta biaya yang sesuai.

Seperti juga dilaporkan oleh Travel Daily Media, otoritas Thailand dilaporkan benar-benar mempertimbangkan pendatang yang sudah divaksinasi untuk melewati proses karantina wajib. Di bawah rencana yang disebut “Welcome Back to Thailand Again”, negara ini berharap untuk kembali menyambut kembali turis pada kuartal ketiga tahun 2021.

Turis nantinya harus menunjukkan bukti vaksinasi Covid-19 yang menunjukkan mereka sudah divaksinasi dengan dosis yang dibutuhkan. Selain itu, tentu saja melengkapi syarat visa yang dibutuhkan. Jika rencana ini benar-benar terjadi, Thailand bisa jadi negara Asia pertama yang benar-benar membuka perbatasan mereka untuk pariwisata.

Vaksinasi saat ini sedang belangsung di beberapa negara. Perkiraan global menunjukkan bahwa sekitar satu juta orang sudah akan divaksinasi pada Juni 2021. Otoritas Thailand juga dilaporkan tertarik pada paspor imunitas atau paspor vaksin sebagai bagian dari dokumen perjalanan.

Organisasi seperti International Air Transport Association (IATA) telah mengembangkan “travel pass” atau paspor kesehatan digital. Di dalamnya termasuk detail vaksin dan pengujian kunci. Maskapai penerbangan seperti American dan Singapore Airlines juga telah melaksanakan uji coba paspor digital sebagai bagian dari skema tanpa kontak mereka. Berdasarkan survei yang dilaksanakan TAT, saat ini satu dari tiga bisnis di sektor pariwisata telah tutup.

“Ada banyak orang yang tidak mau datang ke Thailand atau ke negara mana pun yang punya kebijakan karantina karena itu menghabiskan terlalu banyak waktu,” kata petinggi grup hotel terbesar di Thailand, yakni Minor International William Heinecke. Dirinya pun mengusulkan untuk secepatnya mengizinkan orang-orang yang telah divaksinasi untuk bisa bepergian tanpa harus melalui karantina Adapun, Chief executive Dusit International Suphajee Suthumpun juga mendorong pendahuluan pekerja di bidang perhotelan untuk diprioritaskan mendapatkan vaksinasi.

“Ini juga akan melindungi turis lokal dan internasional, serta mengurangi risiko penularan,” ujar dia. Industri pariwisata Thailand biasanya menyumbang 1/6 dari Gross Domestic Products (GDP) Thailand. Di tahun 2019, jumlahnya mencapai 40 juta kedatangan. Jumlah itu menurun 83 persen di tahun 2020. Laporan terakhir menunjukkan bahwa lebih dari jutaan pekerjaan telah terdampak akibat pandemi ini. Pemerintah Thailand setuju dan mendukung untuk memulai kembali pariwisata sebagai satu-satunya jalan mencegah lebih banyak pekerjaan terdampak.(*)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul : Thailand Pertimbangkan Izinkan Pendatang yang Sudah Vaksinasi Tak Lakukan Karantina

Ikuti kami di
Editor: Ekayana
Sumber: Kompas.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved