Berikut 4 Tips Menyimpan Lontong agar Tak Cepat Basi

Tips menyimpan lontong agar tidak cepat basi ini bisa membuat lontong tetap layak makan meskipun sudah lewat Lebaran

Teguh Jati Prasetyo / shutterstock)
ilustrasi lontong (Teguh Jati Prasetyo / shutterstock) 

TRIBUNSOLOTRAVEL.COM - Jenis makanan lontong memang lebih cepat basi daripada ketupat. Hal ini disebabkan kandungan santan di dalam lontong. Executive Chef Mercure Jakarta Gatot Subroto, Yudha Prayogi, menjelaskan beberapa tips untuk menyimpan lontong agar tahan sampai satu minggu.

Tips menyimpan lontong agar tidak cepat basi ini bisa membuat lontong tetap layak makan meskipun sudah lewat Lebaran.

Ketupat yang Disajikan dengan Opor Ayam Saat Lebaran Ternyata Ada Maknanya

Menjelang Lebaran, Berikut Cara Mudah Menganyam Ketupat

1. Siram dengan air dingin

Faktor lontong bisa bertahan lama, dipengaruhi dari proses memasaknya. Saat dimasak, lontong harus benar-benar matang. Lontong butuh dimasak empat hingga lima jam, jika sudah matang tiriskan kemudian siram dengan air dingin yang matang.

“Biasanya kalau selesai memasak lontong yang setelah direbus itu ada buih-buih kotor sisa uap rebusannya dan lendir dari daun pisangnya. Nah itu perlu dibersihkan," papar koki yang akrab disapa Yogi ini kepada Kompas.com, Minggu (24/5/2020).

Air dingin yang dimaksud adalah air dengan suhu normal dan harus air matang. Hal tersebut bertujuan untuk menghilangkan kotoran dan lendir sisa air rebusan. Lendir tersebut jika dibiarkan bisa berubah menjadi bakteri dan bisa membuat lontong cepat basi. Selain lebih bersih dan awet, lontong yang disiram air akan memiliki kadar gula lebih rendah dibandingkan dengan lontong yang panas.

2. Buka daun pisang pada lontong sebelum disimpan

“Agar lebih lama, lontong bisa dibuka dan dilepaskan dari daunnya lalu dipindahkan wadah yang kedap udara,” papar Yogi.

Lontong yang dipisahkan dengan daun pisang bertujuan untuk menghilangkan lendir dari daun pisang. Selain itu, tujuan dari lontong yang dimasukan ke plastik menjaga agar lontong tetap kering.

3. Simpan lontong dalam wadah tertutup dan masukan dalam kulkas

Lontong bisa disimpan dalam wadah yang kedap udara, misalnya menggunakan plastik yang ditutup rapat atau toples. Hal tersebut juga menjaga lontong agar tidak terkontaminasi dengan bau dari bahan makanan lain yang disimpan di dalam kulkas. Selain itu wadah hampa udara akan menjaga kualitas lontong tetap kenyal dan tidak kering.

Sebelum disimpan di kulkas jangan lupa angin-anginkan lontong terlebih dahulu. “Di angin-anginkan itu juga agar suhu lontong menjadi dingin, lalu juga agar lontong tidak cepat berlendir. Kulkasnya juga tidak terkontaminasi dengan suhu panas lontongnya,” ujar Yogi.

4. Tidak disarankan disimpan di frezeer

“Tidak disarankan ya kalau dimasukkan ke dalam frezeer, karena di dalam frezeer ada proses pematangan dengan titik beku, ” papar Yogi. Yogi menyebutkan lontong yang disimpan di dalam frezeer jika dikeluarkan kembali akan lembek dan teksturnya lebih berair. Cara memanaskan lontong setelah dikeluarkan dari kulkas, bisa langsung dikukus dan dinikmati.(*)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul : 4 Tips Menyimpan Lontong agar Tidak Cepat Basi

Ikuti kami di
Editor: Ekayana
Sumber: Kompas.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved