Mengenal Barapen atau Bakar Batu, Budaya Memasak Khas Papua Tertua yang Rumit

Cara barapen atau bakar batu tersebut merupakan ritual memasak bersama yang bertujuan untuk memanjatkan rasa syukur, bersilaturahmi dengan keluarga

Editor: Ekayana
KOMPAS.com / GARRY ANDREW LOTULUNG
Warga bersama-sama mengangkat batu untuk mengambil makanan yang dimasak dengan bakar batu di Lapangan Trikora, Distrik Ilaga, Kabupaten Puncak, Papua, Kamis (15/9/2016). Tradisi bakar batu merupakan salah satu tradisi terpenting di Papua yang berfungsi sebagai tanda rasa syukur, menyambut tamu, atau acara perdamaian setelah perang antar suku 

TRIBUNSOLOTRAVEL.COM, SOLO - Papua dikenal sebagai masyarakat yang masih menjunjung tinggi tradisi adat turun temurun, tak terkecuali untuk metode memasak. Salah satu metode masak ala Papua yang hingga kini masih sering dilakukan yakni barapen atau bakar batu,

Cara barapen atau bakar batu tersebut merupakan ritual memasak bersama yang bertujuan untuk memanjatkan rasa syukur, bersilaturahmi dengan keluarga dan kerabat, menyambut kabar bahagia, atau mengumpulkan prajurit untuk berperang.

Ingin Memanggang Daging di Tahun Baru? Ketahui Beda Cara Masak Grill dan Barbeque Berikut Ini

Demi Bantu Kaum Tak Mampu, Jon Bon Jovi Buka Cabang Ke 3 Restoran Soul Kitchen

Salah satu orang yang masih sering menggunakan metode memasak seperti ini adalah Martince atau yang akrab disapa Mama Tien. Tien adalah salah satu juru masak kuliner khas Papua dalam pameran Ragam Budaya Papua yang digelar di Plaza Sarinah.

"Batu kali besar disusun. Lalu api dinyalakan. Batunya disusun rapi baru di atasnya ditata makanan yang mau dimasak, lalu ditimpa dengan batu lagi" jelas Mama Tien kala ditemui Kompas.com pada Kamis (5/12/2019). Cara bakar batu masih menggunakan api yang dihasilkan oleh kayu.

Kayu yang sudah dikumpulkan kemudian dibakar. Setelah itu ditumpuk dengan batu yang kemudian dimasukkan ke dalam lubang besar. Lubang tersebut kemudian ditutupi dengan dedaunan kering untuk kembali dibakar.

Barapen atau bakar batu, tradisi memasak tertua di Papua, Papua Barat, Kamis (4/9/2014). Singkong, keladi, ikan, dan daging berbungkus aluminium foil dibakar dengan ditindih batu panas
Barapen atau bakar batu, tradisi memasak tertua di Papua, Papua Barat, Kamis (4/9/2014). Singkong, keladi, ikan, dan daging berbungkus aluminium foil dibakar dengan ditindih batu panas (KOMPAS.COM/ESTU SURYOWATI)

Batu-batu berukuran besar tersebut ditumpuk dengan rapi. Setelah itu, bahan makanan yang akan dimasak akan ditata di atasnya. Seperti ikan, daging ayam, daging sapi, dan yang paling sering adalah daging babi. Namun, sebelumnya, bahan tersebut dibungkus lebih dulu dengan daun talas atau daun pisang agar tidak kotor.

Selain daging, bahan makanan yang sering dibakar batu adalah keladi. Bahan makanan itu kemudian ditimpa dengan batu hingga rapat, dan jika dirasa sudah matang baru diangkat. Proses masak yang lama Cara masak khas Papua ini memang cukup rumit dan membutuhkan waktu yang lama.

Biasanya dibutuhkan waktu 3-4 jam untuk mematangkan makanan, tergantung besarnya makanan yang dimasak dan jenisnya. "Karena prosesnya lama. Pertama kan bakar kayunya, lalu diletakkan batu. Menunggu batunya panas itu lama sekali," kata Mama Tien.

Barapen atau bakar batu, tradisi memasak tertua di Papua
Barapen atau bakar batu, tradisi memasak tertua di Papua (google.com)

"Makanya saya sekali masak bakar batu tidak bisa sedikit karena tanggung kalau sedikit," lanjutnya. Baca juga: 4 Jenis Olahan Sagu dari Raja Ampat, Papua. Bukan Cuma Papeda Walaupun proses memasaknya cukup lama, itu semua terbayar dengan rasanya yang memang nikmat.

Menurut Rika Ramandey, pemasak yang juga berpengalaman dalam kuliner Papua, cara masak dengan barapen ini juga bisa memberikan karakteristik yang berbeda pada makanan. "Bisa membuat ikan dan daging jadi tidak berair. Dia tetap lembut tapi tidak basah," kata Rika.(*)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul : Bakar Batu, Cara Masak nan Rumit Khas Papua

Ikuti kami di

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved